Notification

×
/*KT Setiyo Konco Desa Cepedak*/

Indeks Berita

HASIL REKAPITULASI CEPEDAK MEMILIH SENIN, 03 MEI 2021

Tag Terpopuler

Broena Tempo Doeloe

Wednesday, 16 September 2020 | 9/16/2020 11:13:00 am WIB Last Updated 2020-09-17T06:10:15Z
Dinamakan "Bruno" pada zaman dahulu ada Pahlawan yang bersembunyi di Bruno karena di kejar-kejar tentara Belanda, karena dicari cari tidak ketemu dalam bahasa jawa "diburu ora ono" (diburu tidak ada) menjadi Bruno. Kecamatan Bruno merupakan Kecamatan di Kabupaten Purworejo yang seluruh wilayahnya adalah pegunungan. Dalam masa perang Diponegoro yang terjadi pada tahun 1825 sampai tahun 1830 M. Di Bagelen saat itu belum berganti nama menjadi Purworejo, tidak luput dari yang namanya Pertempuran hebat dengan penjajah terjadi di mana kemenangan di dapatkan oleh Tumenggung Gajah Permada, Senopati Pangeran Diponegoro yang bertempur hebat bersama pangeran Diponegoro. Kemudian mereka bergerak ke utara Kutoarjo.



Pada masa lampau wilayah Bruno juga telah di abadikan dengan menggunakan maps pada tahun 1943.

Tumengung Gajah Permada memiliki azimat berupa sejempol kulit harimau gembong. Keampuhan azimat ini jika di gerakan maka orang tersebut akan menjadi macan gembong. saat mereka terpisah dari pasukannya ketika di hutan,sedangkan pasukan belanda mengejar dari belakang. Dalam situasi terdesak tumenggung mencoba memakaikan azimat tersebut ke jempolnya. Seketika itu berubahlah dia menjadi harimau gembong,lalu di gendongnya pangeran Diponegoro dan macan itupun memanjat pohon besar. Tidak berselang lama pasukan Belanda datang,namun anehnya mereka tidak dapat menemukan pangeran Dionegoro dan tumenggungnya yang bersembunyi di atas mereka.

Mereka hanya berjalan berputar-putar di bawah pohon tanpa seorangpun di antara mereka yang menoleh ke atas pohon. asukan Belanda ini putus asa,setelah di cari dalam hutan tetapi buruan mereka tidak ada, buruan yang di maksud di sini adalah Pangeran Diponegoro dan Tumenggung tadi. Dalam bahasa indonesia mereka berkata buruan tidak ada yang dalam bahasa jawanya Buronane ora ono Maka jadilah nama daerah itu menjadi Bruno. KecamatanBruno berbatasan dengan kabupaten Wonosobo di utara dan barat serta kecamatan Kemiri di selatan dan timur. Kecamatan Bruno juga merupakan sentra buah durian di Kabupaten Purworejo. Di Bruno udaranya masih sangat bersih dan segar begitu juga dengan air yang ada di sungai masih sangat jernih.


×
Berita Terbaru Update